Rabu, Juni 12, 2024

Jokowi ‘Sentil’ Polri, Mulai Pungli Hingga Narkoba

POSRAKYAT.ID – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan arahan kepada Instansi Polri, agar terus ‘berbenah’, memperbaiki pelayanan kepada masyarakat.

Sedikitnya lima arahan Kepala Negara kepada Institusi ‘Coklat’ itu, mulai dari keluhan masyarakat terkait pungutan liar (Pungli), hingga pemberantasan narkoba, demi kembalinya kepercayaan masyarakat kepada Polri.

“Jadi keluhan masyarakat terhadap Polri, 29,7 persen itu ini sebuah persepsi karena pungli. Tolong ini anggota-anggota semuanya itu yang begitu. Sewenang-wenang, tolong ini juga diredam pada anggota-anggota,” kata Presiden di Istana, ditulis Selasa 18 Oktober 2022.

Dalam arahan keduanya, Jokowi meminta kepada para petinggi dan perwira Polri untuk selalu mengingatkan anggotanya agar memberikan pelayanan kepada masyarakat serta menjaga rasa aman dan nyaman bagi masyarakat.

“Yang kedua, rasa aman dan nyaman masyarakat. Rasa aman dan nyaman masyarakat itu menjadi terkurangi atau hilang. Karena apa pun, Polri adalah pengayom masyarakat,” tegas Jokowi.

Baca Juga :  Benyamin Tunggu Rapat APK yang Rusak Pohon, Bawaslu Ngaku Belum Ada Laporan

Ketiga, Jokowi meminta jajaran Polri menjaga kesolidan baik di internal Polri maupun dengan Tentara Nasional Indonesia (TNI).

“Harus ditunjukkan soliditas di internal Polri dulu. Rampung, kemudian soliditas Polri dan TNI itu yang akan mengurangi tensi politik ke depan. Soliditas. Harus ada kepekaan, posisi politik ini seperti apa, sih.
Karena Saudara-saudara adalah pimpinan-pimpinan tertinggi di wilayah masing-masing,” ungkapnya.

Sense of politic-nya juga harus ada. Tidak bermain politik tetapi mengerti masalah politik. Kalau Polri solid, kemudian bergandengan dengan TNI solid, saya memberikan jaminan, stabilitas keamanan kita, stabilitas politik kita pasti akan baik. Enggak ada yang berani coba-coba. Kalau coba-coba, ya tegas saja,” tegas Jokowi lagi.

Keempat, Presiden meminta adanya kesamaan visi Polri serta ketegasan terkait kebijakan organisasi. Kepada para pemimpin Polri di daerah, baik provinsi maupun kabupaten/kota, Kepala Negara mendorong agar mereka tidak gamang serta bekerja sesuai standar operasional prosedur (SOP), dan sesuai undang-undang.

Baca Juga :  Dapat Mandat Presiden, Menteri Pertanian Kebut Pemenuhan Gula Konsumsi

“Polri sebagai pelindung, Polri sebagai pengayom, dan Polri sebagai pelayan. Intinya kan ke sana. Presisinya itu apa? Jelaskan juga. Sekali lagi, secara sederhana dan jelas sehingga gampang ditangkap visi itu,” imbuhnya.

Arahan kelima, Presiden mengingatkan agar jangan sampai pemerintah maupun Polri dipandang lemah terkait dengan penegakan hukum. Hal itu terkait penindakan Pungli, judi online, hingga narkoba.

“Saya sudah perintahkan kepada Kapolri, saat itu urusan judi online, bersihkan, sudah. Saya enggak usah bicara banyak. Saudara-saudara tahu semuanya, perintah ini tahu. Dan, penegakan hukum untuk yang berkaitan dengan narkoba. Ini yang akan nanti bisa mengangkat kembali kepercayaan masyarakat terhadap Polri,” tandas Jokowi.

Iklan - Scroll kebawah untuk melanjutkanspot_img
RELATED ARTICLES

Populer